Sabtu, 17 Desember 2016

MENIKMATI SEBUAH PERJALANAN BIROKRASI (PART 1)

Kuawali tulisan yang jauh dari kata keren ini dengan satu niat berbagi saja tanpa ada niat seujung upilpun -bahkan upil semut sekalipun- untuk mendiskreditkan pihak manapun. 
Anggaplah ini hanya sebentuk “surat tidak sakti” dari seseorang di level kasta sudra plus plus alias rakyat jelata yang lebih banyak hanya bisa mingkem sepanjang jaman demi menyaksikan apa yang disebut dengan ketidaksesuaian yang terjadi di negeri tercinta ini. 
 
Satu hal lagi, kalau barangkali tulisan ini terbaca sama yang suka (pura-pura menggiring opini) bahwa di Indonesia tercinta ini sudah “bersih” koq, sudah gak ada pungli koq, para punggawa/punggawi pelayan masyarakat udah jujur semua koq… Hey.. hey.. hey… talk to my hand beibeh…!!!! 
 
Tulisan acakadut binti amburadul ini benar-benar bersumber dari cerita asli yang terjadi pada dalangnya langsung, tentu dengan bumbu-bumbu penyedap lebay gak penting yang dijamin semakin menghancurkan cerita melankolis nan gemah ripah loh jinawi ini.. 
 
Dan cerita cerita lebih gak penting seperti suasana saat dikedipin syahdu sama mbak-mbak potokopian atau betapa serunya pas lagi minum es cendol saking nikmatnya terus sendoknya sampe ikut ketelen, itu semua gak ada di mari lho ya, demi kesejahteraan bersama, semua udah diedit dalam tempo yang sesingkat-singkatnya..
 
Yang pastinya, tidak ada yang ditutupi sama sang dalang karena gak ada embel-embel pencitraan di mari.. Jadi, ya apa adanya aja.. 
 
Masalah penilaian itu baek ato kaga, ya monggo monggo sajah terserah pemirsah...
Yuhuuuuu….!! Cekidot guys……!! Yuuuukkkk mareeee…!!!

*******************************************************

Bro/Sist… nanya buleh dunk? Ada yang pernah ngurus benda berharga nan multiguna sepanjang masa yang berjudul KTP? Nah di negeri kitah tercintah benda ini biasanya susah move on lho dengan pasangan setianya yang bergelar KK alias Kartu Keluarga. 
 
Jadiiiiii… biasanya kalo lagi ngurus KK, ya KTP ngikut diurus, begitu juga sebaliknya. Nah, biasanya lagi nih….biasanya lho yaaa… orang-orang yang sudah ribet dengan aktivitas ngupoyo upo alias job rutin sehari-hari (so pasti including me) itu kan suka rada rada say no kalo suruh antri-antri, panas-panas, jalan dari kantor anu ke kantor onoh, dari kantor onoh ke kantor itu dan ini dan itu onoh anu yang lain yang sudah barang tentu dianggap ribet seribet ribetnya umat. 
 
Terus gimana dong sol of the lusi-nya.. 
 
Mari kita simak segmen Tips dan solusi hari ini…!! 
Jiakakakakakakkkkkkkk * ngakak bengis *
 
Pertama, Silakan colek pundak bapak “baik banget” yang sudah berpengalaman “membantu” urus beginian, biasanya sih sehari-hari tetep bertugas sebagai pegawai kantor anu..
 
Kedua, ngobrol basa-basi dikit sekedar nanya semalem bobo jam berapa atau sukanya nonton naruto atau iron man, ya jelas gak guna juga sih, lha piyeee, namanya juga basa basi…
 
Ketiga, di akhir basa basi, pasang tampang nyengir dikit dan katakan maksud kedatangan kita kemudian tanpa basi basa monggo dilanjut nego tarip kalo short time berapa, kalo long time berapa… 
 
Wakakakakakakaakkkkk.
 
Keempat, Taaraaaaaaaaaa!!!!!! Beberapa hari kemudian, KTP dan KK yang diinginkan sudah berada di dompet. 
Sesimple ituh sih pak/bu…!! * dehem dua kali *
 
***************************************************************************************
Nah untuk edisi kali ini, from the bottom of my heart (ciyeeee…) aku memang sudah nawaitu se nawaitu nawaitunya untuk mencoba nyemplung dari A sampai Z ngurus benda keramat ini sampai tuntas. 
 
Selain “lari” sesaat dari rutinitas kantor plus cuti tahun lalu yang masih tersisa segrobak mie ayam dalam waiting list minta dihabiskan, ya itung-itung ngepoin ibu pertiwi about birokrasi di negeri tercinta ini sudah sampai level apa (criminal case kali ah!!). 
 
Secara biasanya terima beres aja, meski I know it’s wrong, tapi ya piye jal? Simbiosis mutualisme gitu dweehh….!! Uhuk!!
 
Akhirnya dengan semangat membara kuajukan cuti sama pak juragan selama dua hari dengan harapan dalam dua hari itu bisa selesai, at least setengah perjalanan lah..
 
Hari pertama,
 
Sowan pak RT di tempat mangkal yang lama, gak jauh sih, paling 45 atau 48 menit perjalanan darat.. Hahahaha… 
Sampai sana, rumah kosong karena pak RT lagi kerja ternyata. 
Menurut putranya pulangnya sore menjelang maghrib. Ya sudah lah, daripada berubah jadi abu gosok saking kering nunggu pak RT sampe maghrib akhirnya lanjut jelong-jelong aja, sekali-kali lunch di Singapore lah, secara udah niat cuti kan? 
 
*tepok dada pake tampang norak tapi sombong*
 
Pulang lunch langsung balik ke rumah dulu menikmati mentari siang bolong nan terang benderang.
________________________________________________________________
Pak RT ini sebenarnya dulu kawan akrab yang asik waktu di pangkalan lama, temen main gaple di pos ronda sampe pagi. You know lah, komunitas bapak-bapak rumpi di komplek… Hahahaa..! 
 
Tapi berhubung sudah 4 tahunan jarang contact, ya sudah nomor doi raib entah kemana dan gak bisa deh bikin appointment dulu makanya sok PD aja langsung mak bedunduk ke rumah dosqi karena setahuku dulu kerjanya kena shift jadi peluang bisa ketemunya masih 1:2 lah.. 
 
Lha terus kenapa baru urus surat pindah setelah 4 tahun pindah domisili? 
Gini ya gan…! 
 
Duluuuuuu itu pas pindah ke mari nih, ke gubug derita yang sekarang nih… ane sekeluarga tuh baruuuuuu aja bikin KTP dan KK yang masa berlakunya masih sampe 2015 ini, nah kalo dulu langsung urus surat pindah, hello apa kabar dengan 5 unit Lamborghini guweeee… 
 
Ada Veneno, Veneno Roadster, Egoista, Sesto Elemento, Aventador J… 
*kemudian terbangun dari mimpi dan memeluk erat sepeda kumbang butut warisan papi* - Halagh!! -
 
Musti balik nama semua kan gan… dan pake fulus lumayan gede kan? Nah (waktu itu) tabungan ane baru 9 digit, belum 12 digit seperti sekarang… 
 
*ngakak lagi sambil tepok dada gorilla sekampung*
 
So, niat itu belum masuk skala prioritas, makanya selama 4 tahun itu, secara administrasi masih dicatet sebagai warga sono, tapi makan tidur udah di mari, begonoh pemirsah… 
 
Yes! Lagi-lagi I know that it’s wrong, tapi setidaknya ane urus surat pindah sebelum KTP expired lah… Susah kan kalo udah bicara about betapa beratnya itu di financial.. 
*alasan klasik* 
 
Wakakakkkk..
_______________________________________________________________
Lanjut lagi cuy... 
 
Sore hari selepas maghrib kunjungan kenegaraan ke pak RT di alamat lama ini dilanjut kembali. 
Singkat cerita, setelah basa basi ampe basi beneran, ngakak bareng, temu kangen dan ngobrol ngalor ngidul bla bla bla sampai tukeran nomor HP dan berjanji akan selalu setia saling save nomor HP (NahLoh!!)… di ujuuuunngggg cerita banget baru deh tuh yang namanya surat pengantar pengurusan pindah alamat selesai. Yach paling 5 menit 10 detik selesai, tapi ngobrol pembukaannya itu loohhh ampe berbusa-busa. Hadweeeehhh…!!! 
 
Selesai urusan kenegaraan di pak RT itu, dengan nyengir maksimal kugoda ia dengan sok tanya berapa biaya administrasinya? 
Hanya ngakak tak terbendung yang keluar dari mulut pak RT ini sambil dilemparnya aku pake bantal kursi. Intinya di level pertama ini adalah FREE CHARGE. 
 
Setelah aku diusirnya pergi karena mungkin udah gak tahan liat muka ganteng guwe, selanjutnya kulangkahkan kaki dengan gontai menuju ke pak RW -yang hanya beda beberapa blok saja dari pak RT- untuk meminta tanda tangan dan stempel pengesahan dari RW. 
 
Dan di level kedua ini (lagi-lagi) tetap FREE CHARGE.
 
 
Hari kedua, 
 
Jam 9.15 pagi kudatangi kantor kelurahan di alamat lama. Kesan pertama di Kantor kelurahan tampak luar, OK lah untuk ukuran level kelurahan. Poin 1 – 10, masih di 8 lah. Masuk ke dalam, suasana layaknya kantor pelayanan masyarakat, wajar dan lumayan rapi. 
 
Kantor cukup bersih, beberapa loket yang dipisah untuk beberapa jenis layanan, data-data kelurahan tentang jumlah penduduk, peta batas wilayah dan sebagainya terpampang lengkap di papan dengan data yang update terbaru. 
AC ada 1 unit tapi tidak berfungsi (entah rusak atau memang sengaja dimatikan).
 
Ada 3 orang pegawai yang terlihat di loket pelayanan, 2 pria dan 1 wanita. Beberapa orang yang datang lebih dulu dariku, terlihat sudah duduk di kursi tunggu.
 
Kuserahkan berkas-berkas persyaratanku kepada seorang pegawai perempuan di loket layanan KTP+KK (namanya sih kucatat, tapi tidak akan ku-expose ah. Sebut saja Mawar, 17 tahun.. Wkwkwkwkkkkkk) yang pakaian seragam rapi layaknya pegawai pemerintahan, berhijab lengkap tapi sayang kakinya bersendal jepit. 
 
Usut punya usut ternyata setelah diperhatikan para pegawai di kantor kelurahan itu memang bersendal jepit di dalam kantor. Ooohh.. okay…!! 
 
Meski langsung rada ilfil, secara aku aja mencoba menghargai diri sendiri dengan bersepatu saat masuk ke kantor resmi ini, tapi ya coba positif thinking aja, mungkin sepatunya pas hari itu secara massal sedang dicuci. Uhuk!!.
 
D : “Pagi bu, mau urus surat pindah”
 
M : (muka gak ramah, sambil membolak-balik berkas) “Ada surat pengantar dari RT gak nih?”.
“Oh, iya ada nih..”, eh.. doi jawab sendiri…!! Hahahaha… 
 
Sampai di sini nih guys, yang kudengar dari kesaksian salah satu tetangga yang mengurus ginian sebelum aku dan kebetulan dia gak ketemu-ketemu sama RT dan nyoba langsung datang ke kantor kelurahan, kalo di level kelurahan ini tidak ada pengantar dari RT, biasanya mereka bisa “usahakan” instant lho… ya tentu dengan “harga khusus” lah… *simbiosis mutualisme*
 
D : “Jadi gimana nih bu? Ada lagi yang harus dilengkapi?”
 
M : “Duduk aja dulu pak, tunggu”

± 25 menit, 14 detik kemudian…
 
M : “Pak Didik Winarko..”
(wuih! dia tau nama lengkapku yak??!! Jangan-jangan doi naksir… wkwkwk)
 
D : “Ya bu…” (menghampiri loket dengan riang gembira)
 
M : “Ini pak, udah beres!! Tanda tangan di sini, sini dan sini sebelum ke kecamatan”
(nunjuk beberapa kolom yang harus kububuhkan tanda tangan)
 
D : (kuperiksa ulang sejenak sekedar memastikan datanya tidak ada yang salah tulis)
“OK bu, terimakasih ya bu”
(kumasukkan berkas ke dalam tas sambil bersiap pergi sambil menunggu responnya)
 
M : “Pak, biaya administrasinya 50.000,-!!“ (Spontan seolah khawatir aku keburu kabur)
 
D : (dalem ati : “yess!! Start the game”) “Oh, maaf bu, saya tidak tahu”.. 
 
Dan “transaksi” pelayanan ini ditutup dengan penyerahan selembar rupiah berwarna biru itu. Dan yang perlu dibold-italic-underline ya, tuh fulus kusaksikan dengan mata kepalaku digenggam dengan cepat dan (dengan terampil) langsung masuk ke kantong seragamnya sambil pura-pura sibuk membereskan berkas-berkas di meja. 
I call it "wow" dengan ketrampilan tangannya... Wkwkwk..!
 
Oiya, si goban yang jadi “uang administrasi” ini sama sekali tidak ada kuitansi, tanda terima, tanda terimakasih or something like that lho… 
 
Jadi silakan diasumsikan sendiri ya guys…!!! (garuk2 jidat for positif thinking : oh, mungkin bakal beli terompah cuy.. ya kaleeeeee!!!! biar kalo sendal putus, bisa ganti terompah aje yang awet.. uhuuuyyy!!)
 
***************************************************************************************
Selesai di kelurahan, langsung menuju kantor kecamatan.
 
Sampai kantor kecamatan kira-kira pukul 10.15 WIB dan antrian sudah agak berjubel.
 
Oiya, suasana kantor sih keren ya, baik tampak luar maupun tampak dalam, semua atribut layaknya kantor kecamatan semua lengkap. Peta wilayah, jenis layanan, prosedur layanan dan nganu nganu yang lain semua lengkap secara visual. 
 
Satu orang pegawai wanita di loket pengurusan KTP & KK dan beberapa anak berjas almamater yang sepertinya sedang praktek kerja berada di loket pelayanan yang sederet dengan ibu pegawai itu.
Tapi di kantor ini ada beberapa yang mengganjal dan bikin merepet 
 
misalnya :
Ada tulisan “Terimakasih tidak merokok di ruangan ini” di beberapa titik, tapiiiiiiiiiiiiiiiii… Masyarakat yang sedang antri sih kulihat tak ada yang merokok, (Cuma) beberapa orang pegawai berseragam yang berada di sepanjang belakang meja loket koq malah di tangannya berhias rokok yang menyala di tangan yaa.. 
 
ooohh.. mungkin tulisannya tidak terbaca dari belakang sana ya…. Lagian, yang nempel tulisannya juga sih, kurang gede..!! hahhahaha…
 
Ada petunjuk bahwa kantor ini melayani dengan PATEN aka Pelayanan Administrasi Terpadu Kecamatan tapi area meja pelayanan yang berada di belakang loket yang dibuat memanjang itu koq hanya berisi meja-meja kosong yang berderet dengan unit-unit komputer yang entah dalam kondisi on atau off karena layar menghadap ke tembok belakang sana. 
 
Dan as for me only ini aneh.. 
Kantor yang segede alaihim gambreng ini hanya ada satu pegawai di front office dan “teman”nya (cuma) beberapa anak-anak PKL itu.. Wtf!! 
 
Ada spanduk gedeeeeeee banget dengan tulisan menyala : Anda akan mendapatkan 5S salam, senyum, sapa, sopan dan santun tapiiiiiiiiiiiiiiiiii… ibu yang melayaninya..?? uhuk!!!! 
 
Cekidot!!
 
Me : “pagi bu, maaf untuk pelayanan pindah domisili apa benar di sini?”
 
Her : (muka datar ngelirik 2.5 detik) “Iya, taruh aja situ pak!”
(Oooh,,, okay!! Mungkin dia lupa untuk senyum atau mungkin dia lelah… wkwkwkk)
 
Abis itu dengan gontai kulangkahkan kaki mungilku ini menuju kursi tunggu… oiya, kursi tunggunya keren koq. Standard dan terlihat masih cling berkinclong… halagh!! Dan ternyata ada cewek imut di bawah dualima nan menggoda iman (yang sama sekali gak ngelirik gw juga sih..) di deretan kursi cling itu sodara-sodara… tuh kaaannn… bikin gagal fokus dweh!!
 
Lha terusssssssss kembali ke laptop : salam, senyum sapanya mana woooeeyyy!!!! 
*tepok jidat marmut*

1.5 jam kemudian..
Her : “Pak Didik” (wah, doi gak sebut nama lengkap guwe!! Belum tahu kali siapa guwe!! Wkwkwk)
 
Me : (lari tergopoh-gopoh) “Iya bu, saya”
 
Her : (masih mahal senyum, sambil bolak balik berkas-berkasku) “Ini mau pindah kemana?, oohh… ke T*******a (Ups!! Guwe belom jawab keleus…!! Uhuuyy!!)
 
“Lho!! Ini kok Nomor Induknya gak keluar?”, 
(nanya ma siape bu? Kalo sama ai, mana ai tahu.. tempe aje ai nikmati tiap ari... ai kan cumak rakyat jelata… *peluk beruang kutub*)
 
“Sebentar… sebentar.. biar dicek dulu, tunggu dulu aja pak, ntar dipanggil lagi” 
 
Bayangkan saudara dan saudari, lelahnya perjalanan guwe dari kursi tunggu ke loket itu sia-sia bukan? Harusnya sebelum manggil nama keren ini, lha mbok ya dicek dulu sampai lengkap.. kap.. kap… kap..!!

12 menit, 34 detik kemudian…
 
Her : “Pak Didik” (Yaelaahhh.. dia sebut nama guwe lagi deh..)
 
Me : (melangkah lesu karena menjelang jam 12 dan tadi baru sarapan roti seharga IDR. 7500)
 
Her : “Ini foto kopi dulu satu-satu terus ntar bawa balik sini lagi”
 
Me : “Oh, baik bu… tempat foto kopi di mana bu?”
 
Her : “Depan!!” (sambil nunjuk arah depan kantor)
 
Yasssalaaaammmmm… ramah nian ibu cantik jelita ini!! Grrhhhhhh…!!
 
 
Singkat cerita, kukembali ke hadapan singgasana ibu ini dan kuserahkan semua berkas.
 
Her : “Ini masih satu Kabupaten jadi tidak harus ke catatan sipil, langsung ke RT/RW yang dituju saja”
 
Me : “Baik bu, terimakasih” (balik kanan, siap caooo!!)
 
Her : “Biayanya 20.000 pak!”.
 
Omaigat..!! 
I’m forget something!! 
Ini kan negeri non free charge!!

To be continued....

Tangerang, 30/10/15

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

~ Menyerah ~

biar saja ku tetap di sini sebagai ilalang mungkin yang menunggu embus angin untuk dapat sekedar meliukkan batangku atau sebagai dedaun...